Mesin penjual otomatis farmasi diluncurkan secara resmi di Afrika Selatan

Mesin penjual otomatis farmasi diluncurkan secara resmi di Afrika Selatan

Bagi penduduk kotapraja Alexandra di Johannesburg, hari-hari menunggu berjam-jam untuk mendapatkan obat di klinik setempat sudah berakhir.

Mesin apotek ATM baru diresmikan hari ini, 15 Maret 2018 di Alexandra Plaza, untuk membantu warga mengambil obat kronis yang disediakan pemerintah di apotek atau Pharmacy Dispensing Unit (PDU) yang sepenuhnya otomatis.

Pasien yang terdaftar cukup memindai buku identitas, kartu identitas, atau kartu apotek mereka di mesin, yang terlihat seperti ATM, dan memasukkan kode pin untuk menerima obat mereka di sana dan kemudian.

Sebuah lengan robot menempatkan dan membagi-bagikan obat dalam apa yang bisa dibayangkan sebagai mesin penjual otomatis yang sangat canggih.

Alexandra Plaza dipilih sebagai situs percontohan pertama untuk PDU™. Ini adalah salah satu daerah termiskin di Johannesburg, dengan lebih dari 30.000 pasien bergantung pada pengobatan kronis. Ada delapan klinik kesehatan primer di sekitarnya yang semuanya dapat merujuk pasien untuk mengambil obat mereka dari PDU™, yang tetap buka selama berjam-jam, termasuk akhir pekan dan hari libur.

“Di mana orang-orang dari Alexandra sebelumnya harus menghabiskan berjam-jam menunggu obat di klinik, dan sering kehilangan pekerjaan dan upah sehari, mereka sekarang bisa mendapatkannya dalam hitungan menit di pusat perbelanjaan lokal mereka,” kata Smital Rambhai, manajer portofolio untuk Futuregrowth’s Community Dana Properti.

PDU™ dikembangkan oleh tim yang terdiri dari para ahli dari Right to Care dan Right ePharmacy bekerja sama dengan Departemen Kesehatan Gauteng.

Right to Care mendekati Futuregrowth dengan mengetahui bahwa PDU™ akan selaras dengan komitmen manajer aset untuk melayani masyarakat di sekitar pusat perbelanjaan mereka.

“Ini adalah solusi kemenangan untuk semua orang,” kata Rambhai. “Ini membantu Departemen Kesehatan dalam distribusi obat yang efisien. Ini adalah pilihan yang sangat menghemat waktu bagi pasien yang membutuhkan obat. Ini juga mendorong lalu lintas pejalan kaki ke pusat perbelanjaan kami, yang baik untuk pengecer, dan pada akhirnya baik untuk investor dalam dana kami, yang sebagian besar adalah dana pensiun dan tabungan hari tua.”

“Di Futuregrowth, kami selalu percaya bahwa sektor swasta harus membantu pemerintah dalam mencapai tujuannya, dan ini adalah contoh yang bagus tentang bagaimana kemitraan publik-swasta dapat bekerja untuk memberi manfaat bagi semua orang,” kata Rambhai.

“Inovasi ini secara dramatis mengurangi waktu tunggu dan kemacetan di fasilitas kesehatan publik. Sistem ini dijalankan oleh apoteker dan asisten apoteker yang berkualitas dan terintegrasi dengan manajemen klinis pasien dengan kondisi kronis di fasilitas umum. Ini juga mendukung kepatuhan. Tanggal pengambilan berikutnya ditunjukkan pada struk yang diterima pasien saat pengambilan obat dan pengingat pengambilan resep dikirim melalui SMS. Koleksi yang terlambat segera ditandai untuk ditindaklanjuti. Itu juga menawarkan layanan pasien dalam semua bahasa resmi dan ada dukungan di situs untuk membantu pasien menangani teknologi, ”kata Gwen Ramokgopa, MEC Kesehatan Provinsi Gauteng.

CEO Right to Care, Profesor Ian Sanne, mengatakan Alexandra Plaza dipilih sebagai lokasi percontohan karena merupakan pusat perbelanjaan masyarakat yang mudah diakses di daerah di mana terdapat beban besar pada fasilitas kesehatan masyarakat. Situs juga telah dipilih di Diepsloot dan Soweto.

Fanie Hendriksz, Managing Director Right ePharmacy mengatakan bahwa perusahaan ini mempelopori inovasi kesehatan yang mengganggu dan model perawatan yang berbeda yang sangat dibutuhkan di Afrika, dan teknologi baru ini akan secara dramatis meningkatkan hasil kesehatan di seluruh benua pada waktunya.

Implementasi percontohan dan pengoperasian teknologi terobosan ini di Gauteng telah dimungkinkan melalui kolaborasi kunci dan kemitraan strategis Right to Care dan Right ePharmacy dengan pemangku kepentingan nasional dan internasional seperti Departemen Kesehatan Provinsi Gauteng, USAID, GIZ yang menerapkan atas nama Pemerintah Jerman dan Mach4.

Leave a Reply